Make your own free website on Tripod.com
syamputra

Home

Selamat Datang | Pencak Diri | Tinta Jiwa | Renungan | Wajah Pujaan | Biodata | Favorite Links | Contact Me | Johan Juara | Syurgaku | Bunga Berbunga | Novella Gabass | Karya Agung | Diari Hati | Puisi Cinta | ReRalat | Articles | Project Paper | Publisiti | Lirik lagu | Idola Minda | Sajak | Pantun | Syair Pujangga | Madah Bermadah | Bicara Lara
Johan Juara

..........................

Rindu Jentayu
******************

Dingin pagi itu
Memukul teratak jiwa yang
Sepinya merangkul sukma nan lara
Lara akan kepalsuan rindu
Rindu yang benih pada bayang
Bayang yang cambahnya entah
Entah dari mana usul
Menyusul menyirim tajam rasa itu

Kepalsuan rindu itu
Mulanya telah kubunuh umbinya
Tinggal akar yang menjalar
Mencari sisa damai
Yang tertinggal

Antara kosong detik itu
Ada ruang
Untuk dipinjamkan
Getar suaranya mengisi keriuhan
Akan sendu yang berlagu
Menyanyi lagu duka
Dihati lara

Dikau bernama bayang
Hadir mengentuk pintu kalbu
Memberi surat rindu
Dari pemuja cinta
Dengan paras tidak ketahui
Akan empunya rupa jua aku

Akal ini
Sudah lama
Mematri kepingin sebuah asmara
Yang nyata keasyikannya
Mengerti aku kamar itu telah menyala
Bahangnya meresap
Panas
Hingga gersang tanah pada bumi jejak
Jejak dari pahlawan bentan
Bajul mempamer hebat
Hebat kepalang dicabar pantang
Anak melayu
Punya tangkal azimat
Prinsip tetap tersemat

Waktu ini
Rindu itu
Masih gentar untuk
Terbang dari sangkar
Meski sudah terbuka pintunya
Sayapnya enggan berkembang
Kata jentayu itu
aku nantikan hujan mencurahbukan gerimis yang membasah
aku terpaku
benar atau tidak
bicaranya
21:59



Rinduku...tak pernah pudar
sayangilah dirimu....



Enter supporting content here